Isnin, 5 Mei 2014

Siapa kata Peguam bukan Pendakwah? Jangan PANDAkwah dah ler...

PejabatBergerakBKK4448, Kajang-Nilai-Batu Kikir - Pasoh, 26hb Mei2014 -  Sambil merenung di jendela, tiba-tiba terlintas persoalan yang ditanyakan oleh hamba Allah, "ustaz, tak salah ke bela orang salah...?" Aku jawab dengan yakin kerana dari darjah 6 aku pernah bertanyakan soalan yang sama kepada seorang ustazah, masih ingat lagi namanya Nurhanim Bin Haji Naim(hampi 20 tahun tidak bertemu), ..."beginilah tuan, sabda nabi SAW dengan mafhum hadith bahawa kita berhukum pada perkara yang zahir, yang jelas dilihat dan dipertimbangkan dengan akal yang waras, maknanya kita tidak tahu lagi seseorang itu BERSALAH atau TIDAK, bahkan seseorang itu belum bersalah sehingga dibuktikan dia bersalah, melalui perbicaraan dalam mahkamah, kalau pun dia bersalah dan kita(peguam) tahu dia memang bersalah maka bila mewakili pesalah bukanlah menukar tuduhan atas mereka tetapi memohon agar dikurangkan hukuman kerana mereka mengaku perbuatan mereka yang terlanjur itu adalah SALAH, kita bukanlah PENGHUKUM tetapi PENDAKWAH.." 
 
MAKA jelas, inilah visi yang aku lihat, berapa ramai klien yang dating pasti akan aku nasihatkan mereka bahawa keputusan kita ini bermakna kita telah mengenepikan perasaan anak-anak, keluarga dan orang-orang yang membantu kita dahulu semasa majlis kenduri kendara kita, jelasnya kita adalah manusia yang hanya mahu menerima dan jarang memberi. Kalau kitalah berada di tempat anak-anak kita sekarang, tidakkah kita akan mendendami kedua orang tua kita dahulu yang melakarkan aib pada sejarah perjalanan hidup kita, Ingat para pasangan di luar sana, anak-anak yang dukacita semasa dia membesar adalah bapa dan ibu yang dukacita bila mereka membesar.
Semua  orang akan cakap keputusan mereka adalah yang terbaik untuk keluarga, namun fikirkanlah sedalam-dalam-dalam-dalam-dalam-dalam-dalam-dalam-dalam-dalam-dalam-dalam-dalam(nasib baik ada copy paste..hehehe).. Fikirlah sendiri!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan